Beranda / Ilmu Syar'i / Akidah / PUASA DAN PENYAKIT BANGSA (RMD Art.003)

PUASA DAN PENYAKIT BANGSA (RMD Art.003)

Kabarnya, bangsa kita tengah dilanda pandemik berbahaya. Tapi sayang, banyak yang terjangkit namun tidak merasa apa-apa. Padahal, kerusakan yang ditimbulkannya sudah sangat jelas sekali.

Penyakit apakah itu?! Penyakit itu bernama “tidak sabar”. Tidak percaya?! Mari lihat buktinya. Kita sering mendengar kasus KDRT, sebabnya apa? Sebabnya, karena “tidak sabar.”

Kita pun sering mendengar kasus Korupsi, sebabnya apa? Sebabnya karena “tidak sabar” juga, yaitu tidak sabar terhadap godaan harta. Politik bangsa seolah tidak pernah dingin. Selalu saja panas membakar. Sebabnya apa? Masih karena “tidak sabar”, tidak sabar terhadap kekuasaan. 

Tak jarang pula kita mendengar kasus kecelakaan lalu lintas. Dan ternyata “tidak sabar” juga ada disana.
Tidak hanya itu, saat jaringan internet smartphone kita agak lelet, kita pun uring-uringan. Dan sama, “tidak sabar” juga yang jadi dalangnya.

Itulah dia penyakit “tidak sabar,” yang membuat kita harus menelan kenyataan pahit. Penyakit ini harus segera diobati. Dan salah satu obat mujarabnya adalah apa yang kita nantikan yaitu puasa Ramadhan. Imam Ibnu Rajab menjelaskan:

وَالصَّبْرُ ثَلَاثَةُ أَنْوَاع: صَبْرٌ عَلَى طَاعَةِ اللَّهِ وَصَبْرٌ عَنْ مَحَارِمِ اللَّهِ وَصَبْرٌ عَلَى أَقْدَارِ اللَّهِ المُؤْلِمَةِ. وَتَجْتَمِعُ الثَّلَاثَةُ فِي الصَّوْمِ فَإِنَّ فِيْهِ صَبْرًا عَلَى طَاعَةِ اللَّهِ وَصَبْرًا عَمَّا حَرَّمَ اللّهُ عَلَى الصَّائِمِ مِنَ الشَّهْوَاتِ وَصَبْرًا عَلَى مَا يَحْصُلُ لِلصَّائِمِ فِيهِ مِنْ أَلَمِ الجُوْعِ وَالعَطْشِ وَضَعْفِ النَّفْس وَالبَدَن

“Sabar itu ada tiga macam; sabar dalam mengerjakan ketaatan kepada Allah, sabar dalam meninggalkan larangan Allah, dan sabar dalam menerima takdir Allah yang menyakitkan. Semua jenis sabar ini terkumpul dalam ibadah puasa. Karena dalam puasa terdapat sabar dalam mengerjakan ketaatan kepada Allah, sabar dalam meninggalkan apa yang Allah haramkan dari kelezatan syahwat, dan sabar untuk menerima apa yang dia rasakan berupa rasa sakit dengan kelaparan dan kehausan serta lemasnya badan dan jiwa.” (Latha’iful Ma’arif: 284)

Rasulullah shallallahu alaihi wasallam menamakan bulan Ramadhan sebagai bulan kesabaran. Beliau bersabda:

صَوْمُ شَهْرِ الصَّبْرِ وَثَلَاثَةِ أَيَّامٍ مِنْ كُلِّ شَهْرٍ صَوْمُ الدَّهْرِ

 “Puasa bulan kesabaran (ramadhan) dan tiga hari dalam setiap bulan seperti puasa satu tahun.” (HR. Ahmad: 8626)

Oleh sebab itu, seandainya bangsa kita benar-benar menjadikan puasa Ramadhan yang akan datang ini sebagai terapi dari penyakit “tidak sabar”, niscaya ke depan bangsa kita akan membaik.

Tentang Zahir Al-Minangkabawi

Zahir al-Minangkabawi, berasal dari kota Padang, Sumatera Barat. Setelah menyelesaikan pendidikan di MAN 2 Padang, melanjutkan ke Takhasshus Ilmi persiapan bahasa Arab 2 tahun dan pendidikan ilmu syar'i Ma'had Ali 4 tahun di Ponpes Al-Furqon Al-Islami Gresik, Jawa Timur, di bawah bimbingan al-Ustadz Aunur Rofiq bin Ghufron, Lc hafizhahullah dan lulus pada tahun 1438H/2017M.

Check Also

Abu Ubaidah bin Al-Jarrah – Ini Sudah Cukup Untuk Mengantarkanku

Manakala Umar bin al-Khaththab radhiyallahu anhu tiba di Syam, para pembesar; panglima dan komandan pasukan …

Tulis Komentar