Beranda / Syarhus Sunnah Al-Muzani / Syarhus Sunnah – #16 Kebahagiaan Penduduk Surga

Syarhus Sunnah – #16 Kebahagiaan Penduduk Surga

Pada bagian ini Imam Al-Muzani memaparkan tentang akidah Ahlussunnah seputar kebahagiaan penduduk surga

Imam Al-Muzani rahimahullah mengatakan:

وَأَهْلُ الْجنَّةِ يَوْمَئِذٍ فِي الْجنَّةِ يَتَنَعَّمُوْنَ ، وَبِصُنُوفِ اللَّذَّاتِ يَتَلَذَّذُوْنَ وَبِأَفْضَلِ الكَرَامَاتِ يُحْبَرُوْنَ

Semua penduduk surga pada hari itu bersenang-senang di dalam surga. Mereka menikmati berbagai macam kelezatan dan dengan kemulian yang paling tinggi mereka digembirakan.

❀•◎•❀

Pelajaran Berharga dan Penjelasan

Dari ucapan Imam Al-Muzani ini ada beberapa faidah dan pelajaran berharga yang dapat kita petik, yaitu:

Pelajaran Pertama: Surga adalah kesenagan sejati

Karena itulah kesuksesan sejati adalah ketika seorang itu da-pat masuk surga. Allah berfirman:

 كُلُّ نَفْسٍ ذَائِقَةُ الْمَوْتِ ۗ وَإِنَّمَا تُوَفَّوْنَ أُجُورَكُمْ يَوْمَ الْقِيَامَةِ ۖ فَمَن زُحْزِحَ عَنِ النَّارِ وَأُدْخِلَ الْجَنَّةَ فَقَدْ فَازَ ۗ وَمَا الْحَيَاةُ الدُّنْيَا إِلَّا مَتَاعُ الْغُرُورِ

Tiap-tiap yang berjiwa akan merasakan mati. Dan sesungguhnya pada hari kiamat sajalah disempurnakan pahalamu. Barang siapa dijauhkan dari neraka dan dimasukkan ke dalam surga, maka sungguh ia telah beruntung. Kehidupan dunia itu tidak lain hanyalah kesenangan yang memperdayakan. (QS. Ali Imran: 185)

Surga itulah tempat istirahat seorang muslim yang sesung-guhnya. Karenanya, ketika Imam Ahmad v ditanya, “Kapan seorang hamba mendapatkan lezatannya istirahat?” Beliau menjawab:

عِنْدَ أَوَّلِ قَدَمٍ يَضَعُهَا فِي الْجَنَّةِ

“Ketika langkah pertama yang ia cecahkan di surga.” [1]

Pelajaran Kedua: Nikmat Surga sempurna dan tidak pernah dibayangkan oleh manusia

Sebagaimana yang terdapat dalam sebuah hadits qudsi, dari Abu Hurairah a berkata; Rasulullah shallallahu alaihi wasallam bersabda: “Allah berfirman:

أَعْدَدْتُ لِعِبَادِي الصَّالِحِينَ مَا لَا عَيْنٌ رَأَتْ وَلَا أُذُنٌ سَمِعَتْ وَلَا خَطَرَ عَلَى قَلْبِ بَشَرٍ فَاقْرَءُوا إِنْ شِئْتُمْ :ﱠ  فَلَا تَعْلَمُ نَفْسٌ مَّا أُخْفِيَ لَهُم مِّن قُرَّةِ أَعْيُنٍ

“Aku telah menyediakan buat hamba-hamba-Ku yang shalih (kenikmatan) yang belum pernah mata melihatnya, telinga mendengarnya dan terbetik dari lubuk hati manusia”. Bacalah firman-Nya jika kamu mau (QS as-Sajadah 17) :“Tidak seorang pun yang mengetahui apa yang telah disediakan untuk mereka (kenikmatan) yang menyedapkan mata. [2]

Pelajaran Ketiga: Kenikmatan surga murni

Berbeda dengan nikmat dunia yang masih tercampur de-ngan banyak kelelahan, bahkan juga kesedihan, nikmat surga adalah nikmat yang betul-betul murni nikmat. Allah berfirman:

إِنَّ الْمُتَّقِينَ فِي جَنَّاتٍ وَعُيُونٍ ادْخُلُوهَا بِسَلَامٍ آمِنِينَ وَنَزَعْنَا مَا فِي صُدُورِهِم مِّنْ غِلٍّ إِخْوَانًا عَلَىٰ سُرُرٍ مُّتَقَابِلِينَ لَا يَمَسُّهُمْ فِيهَا نَصَبٌ وَمَا هُم مِّنْهَا بِمُخْرَجِينَ

Sesungghunya orang-orang yang bertakwa itu berada dalam surga dan mata-mata air yang mengalir. Dikatakan kepada mereka: Masuklah ke dalamnya dengan sejahtera lagi aman. Dan kami lenyap-kan segala rasa dendam yang ada dalam hati mereka, sedang mereka merasa bersaudara duduk berhadap-hadapan di atas dipan-dipan. Mereka tidak merasa lelah di dalamnya dan mereka sekali-kali tidak akan dikeluarkan daripadanya. (QS. Al-Hijr: 45-48)

[1]        Al-Maqshad Al-Arsyad: 2/398 dinukil dari artikel Islamway dengan judul Sual Al-Imam Ahmad Mata Yajidu al-‘Abdu Tha’ma ar-Rahah

[2]        HR. Bukhari: 3244

Lihat arsip pembahasan kitab Syarhus Sunnah Imam Al-Muzani disini:

Syarhus Sunnah Imam Al-Muzani

Selesai disusun di Jatimurni Bekasi, Seni 17 Rajab 1442 H/ 1 Maret 2021M

Zahir Al-Minangkabawi

Follow fanpage maribaraja KLIK

Instagram @maribarajacom

Bergabunglah di grup whatsapp maribaraja atau dapatkan broadcast artikel dakwah setiap harinya. Daftarkan whatsapp anda  di admin berikut KLIK

Tentang Zahir Al-Minangkabawi

Zahir al-Minangkabawi, berasal dari Minangkabau, kota Padang, Sumatera Barat. Setelah menyelesaikan pendidikan di MAN 2 Padang, melanjutkan ke Takhasshus Ilmi persiapan Bahasa Arab 2 tahun kemudian pendidikan ilmu syar'i Ma'had Ali 4 tahun di Ponpes Al-Furqon Al-Islami Gresik, Jawa Timur, di bawah bimbingan al-Ustadz Aunur Rofiq bin Ghufron, Lc hafizhahullah dan lulus pada tahun 1438H. Sekarang sebagai staff pengajar di Lembaga Pendidikan Takhassus Al-Barkah (LPTA) dan Ma'had Imam Syathiby, Radio Rodja, Cileungsi Bogor, Jawa Barat.

Check Also

Syarhus Sunnah – #13 Sifat-sifat Allah

Pada bagian ini Imam Al-Muzani memaparkan tentang akidah Ahlussunnah seputar sifat-sifat Allah Imam Al-Muzani mengatakan: …

Tulis Komentar

WhatsApp chat