Beranda / Syarhus Sunnah Al-Muzani / Syarhus Sunnah – #15 Fitnah Kubur

Syarhus Sunnah – #15 Fitnah Kubur

Pada bagian ini Imam Al-Muzani memaparkan tentang akidah Ahlussunnah seputar fitnah kubur

Imam Al-Muzani rahimahullah mengatakan:

ثُمَّ هُمْ بَعْدَ الضَّغْطَةِ فِي الْقُبُورِ مُسَاءَلُوْنَ

Kumudian, mereka setelah dihimpit (ditimbun) di dalam kubur akan ditanya.

❀•◎•❀

Pelajaran Berharga dan Penjelasan

Dari ucapan Imam Al-Muzani ini ada beberapa faidah dan pelajaran berharga yang dapat kita petik, yaitu:

Pelajaran Pertama: Tiga pertanyaan kubur

Wajib mengimani adanya fitnah (ujian) di alam kubur bagi setiap manusia. Dimana mereka akan ditanya dengan tiga pertanyaan yaitu: Siapa Rabbmu? Siapa Nabimu? Apa agamamu?. Hal ini seba-gaimana yang disebutkan dalam sebuah hadits yang diriwayat-kan oleh Imam Abu Dawud, Ahmad dan yang lainnya, tentang perjalanan setiap manusia ketika telah meninggal dunia. Dari Al-Barra’ bin ‘Azib a, beliau menuturkan:

خَرَجْنَا مَعَ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللهعَلَيْهِ وَسَلَّمَ فِي جَنَازَةِ رَجُلٍ مِنْ الْأَنْصَارِ فَانْتَهَيْنَا إِلَى الْقَبْرِ وَلَمَّا يُلْحَدْ فَجَلَسَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللهعَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَجَلَسْنَا حَوْلَهُ كَأَنَّمَا عَلَى رُءُوسِنَا الطَّيْرُ وَفِي يَدِهِ عُودٌ يَنْكُتُ بِهِ فِي الْأَرْضِ فَرَفَعَ رَأْسَهُ فَقَالَ اسْتَعِيذُوا بِاللَّهِ مِنْ عَذَابِ الْقَبْرِ مَرَّتَيْنِ أَوْ ثَلَاثًا زَادَ فِي حَدِيثِ جَرِيرٍ هَاهُنَا وَقَالَ وَإِنَّهُ لَيَسْمَعُ خَفْقَ نِعَالِهِمْ إِذَا وَلَّوْا مُدْبِرِينَ حِينَ يُقَالُ لَهُ يَا هَذَا مَنْ رَبُّكَ وَمَا دِينُكَ وَمَنْ نَبِيُّكَ قَالَ هَنَّادٌ قَالَ وَيَأْتِيهِ مَلَكَانِ فَيُجْلِسَانِهِ فَيَقُولَانِ لَهُ مَنْ رَبُّكَ فَيَقُولُ رَبِّيَ اللهفَيَقُولَانِ لَهُ مَا دِينُكَ فَيَقُولُ دِينِيَ الْإِسْلَامُ فَيَقُولَانِ لَهُ مَا هَذَا الرَّجُلُ الَّذِي بُعِثَ فِيكُمْ قَالَ فَيَقُولُ هُوَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللهعَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَيَقُولَانِ وَمَا يُدْرِيكَ فَيَقُولُ قَرَأْتُ كِتَابَ اللَّهِ فَآمَنْتُ بِهِ وَصَدَّقْتُ زَادَ فِي حَدِيثِ جَرِيرٍ فَذَلِكَ قَوْلُ اللَّهِ عَزَّ وَجَلَّ { يُثَبِّتُ اللهالَّذِينَ آمَنُوا } الْآيَةُ ثُمَّ اتَّفَقَا قَالَ فَيُنَادِي مُنَادٍ مِنْ السَّمَاءِ أَنْ قَدْ صَدَقَ عَبْدِي فَأَفْرِشُوهُ مِنْ الْجَنَّةِ وَافْتَحُوا لَهُ بَابًا إِلَى الْجَنَّةِ وَأَلْبِسُوهُ مِنْ الْجَنَّةِ قَالَ فَيَأْتِيهِ مِنْ رَوْحِهَا وَطِيبِهَا قَالَ وَيُفْتَحُ لَهُ فِيهَا مَدَّ بَصَرِهِ قَالَ وَإِنَّ الْكَافِرَ فَذَكَرَ مَوْتَهُ قَالَ وَتُعَادُ رُوحُهُ فِي جَسَدِهِ وَيَأْتِيهِ مَلَكَانِ فَيُجْلِسَانِهِ فَيَقُولَانِ لَهُ مَنْ رَبُّكَ فَيَقُولُ هَاهْ هَاهْ هَاهْ لَا أَدْرِي فَيَقُولَانِ لَهُ مَا دِينُكَ فَيَقُولُ هَاهْ هَاهْ لَا أَدْرِي فَيَقُولَانِ مَا هَذَا الرَّجُلُ الَّذِي بُعِثَ فِيكُمْ فَيَقُولُ هَاهْ هَاهْ لَا أَدْرِي فَيُنَادِي مُنَادٍ مِنْ السَّمَاءِ أَنْ كَذَبَ فَأَفْرِشُوهُ مِنْ النَّارِ وَأَلْبِسُوهُ مِنْ النَّارِ وَافْتَحُوا لَهُ بَابًا إِلَى النَّارِ قَالَ فَيَأْتِيهِ مِنْ حَرِّهَا وَسَمُومِهَا قَالَ وَيُضَيَّقُ عَلَيْهِ قَبْرُهُ حَتَّى تَخْتَلِفَ فِيهِ أَضْلَاعُهُ زَادَ فِي حَدِيثِ جَرِيرٍ قَالَ ثُمَّ يُقَيَّضُ لَهُ أَعْمَى أَبْكَمُ مَعَهُ مِرْزَبَّةٌ مِنْ حَدِيدٍ لَوْ ضُرِبَ بِهَا جَبَلٌ لَصَارَ تُرَابًا قَالَ فَيَضْرِبُهُ بِهَا ضَرْبَةً يَسْمَعُهَا مَا بَيْنَ الْمَشْرِقِ وَالْمَغْرِبِ إِلَّا الثَّقَلَيْنِ فَيَصِيرُ تُرَابًا

“Kami bersama Rasulullah keluar untuk melihat jenazah seorang laki-laki Anshar, kami pun tiba di pemakaman dan ternyata lubang lahad belum selesai. Maka Rasulullah pun duduk, lalu kami ikut duduk di sisinya. Kami diam, seakan-akan di atas kepala kami ada burung. Saat itu beliau memegang sebatang kayu yang ditancapkan ke dalam tanah, beliau lalu mengangkat kepalanya dan bersabda: “Mintalah perlindungan kepada Allah dari siksa kubur.” Beliau ucapkan kalimat itu hingga dua atau tiga kali. Demikanlah tambahan dalam hadits Jarir. Beliau melanjutkan: “Sungguh, mayat itu akan dapat mendengar derap sandal mereka saat berlalau pulang; yakni ketika ditanyakan kepadanya, ‘Wahai kamu, siapa Rabbmu? Apa agamamu? Dan siapa Nabimu? ‘ -Hannad menyebutkan; Beliau bersabda:– “Lalu ada dua malaikat mendatanginya seraya mendudukkannya. Malaikat itu bertanya, “Siapa Rabbmu?” Ia menjawab: “Rabbku adalah Allah.” Malaikat bertanya lagi, “Apa agamamu?” Ia menjawab, “Agamaku adalah Islam.” Malaikat bertanya lagi, “Siapa laki-laki yang diutus kepada kalian ini?Ia menjawab, “Dia adalah Rasulullah n.” malaikat itu bertanya lagi, “Apa yang kamu ketahui?” Ia menjawab, “Aku membaca Kitabullah, aku mengimaninya dan membenarkannya.” Dalam hadits Jarir ditambahkan, “Maka inilah makna firman Allah: ‘(Allah meneguhkan (iman) orang-orang yang beriman…) ‘ hingga akhir ayat. -Qs. Ibrahim: 27- kemudian kedua perawi sepakat pada lafadz, Beliau n bersabda: “Kemudian ada suara dari langit yang menyeru, “Benarlah apa yang dikatakan oleh hamba-Ku, hamparkanlah permadani untuknya di surga, bukakan baginya pintu-pintu surga dan berikan kepadanya pakaian surga.” Beliau n melanjutkan: “Kemudian didatangkan kepadanya wewangian surga, lalu kuburnya diluaskan sejauh mata memandang.” Beliau melanjut-kan: “Jika yang meninggal adalah orang kafir, maka ruhnya akan dikembalikan kepada jasadnya. Saat itu datanglah dua malaikat serya mendudukkannya. Kedua malaikat itu bertanya, “Siapa Rabbmu?” ia menjawab, “Hah, hah, hah. Aku tidak tahu.” Malaikat itu bertanya, “Apa agamamu?” ia menjawab, “Hah, hah. Aku tidak tahu.” Malaikat itu bertanya lagi, “Siapa laki-laki yang diutus kepada kalian ini? ‘ Ia menjawab, “Hah, hah. Aku tidak tahu.” Setelah itu terdengar suara dari langit: “Ia telah berdusta. Berilah ia hamparan permadani dari neraka, berikan pakaian dari neraka, dan bukakanlah pintu-pintu neraka untuknya.” Beliau melanjutkan: “Kemudian didatangkan kepadanya panas dan baunya neraka. Lalu kuburnya disempitkan hingga tulangnya saling berhimpitan.” Dalam hadits Jarir ditambahkan, “Beliau ber-sabda: “Lalu datang seorang yang buta dan bisu. Dia membawa sebuah pemukul dari besi, sekiranya pemukul itu dipukulkan pada sebuah gunung niscaya akan menjadi debu. Beliau melanjut-kan: “Laki-laki kafir itu kemudian dipukul dengan pemukul tersebut hingga suaranya dapat didengar oleh semua makhluk; dari ujung timur hingga ujung barat -kecuali jin dan manusia- hingga menjadi debu.” [1]

Pelajaran Kedua: Kubur bukan tempat peristirahatan terakhir.

Sebagaimana yang tersebar luas di masyarakat ucapan bah-wa kubur itu tempat peristirahatan terakhir. Menurut kaca mata syariat tentu ini adalah sebuah ucapan yang sangat salah. Sebab kuburan bukan tempat peristiratan terakhir. Bahkan, kubur jus-tru pos pertama dan sangat menentukan dari perjalanan akhirat yang panjang bagi setiap anak manusia. Hal ini berdasarkan sebuah hadits, dari Hani mantan budak Utsman bin Affan a, ia menuturkan:

كَانَ عُثْمَانُ إِذَا وَقَفَ عَلَى قَبْرٍ بَكَى حَتَّى يَبُلَّ لِحْيَتَهُ فَقِيلَ لَهُ تُذْكَرُ الْجَنَّةُ وَالنَّارُ فَلَا تَبْكِي وَتَبْكِي مِنْ هَذَا فَقَالَ إِنَّ رَسُولَ الله صَلَّى اللهعَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ إِنَّ الْقَبْرَ أَوَّلُ مَنْزِلٍ مِنْ مَنَازِلِ الْآخِرَةِ فَإِنْ نَجَا مِنْهُ فَمَا بَعْدَهُ أَيْسَرُ مِنْهُ وَإِنْ لَمْ يَنْجُ مِنْهُ فَمَا بَعْدَهُ أَشَدُّ مِنْهُ قَالَ وَقَالَ رَسُولُ اللهِ صَلَّى اللهعَلَيْهِ وَسَلَّمَ مَا رَأَيْتُ مَنْظَرًا قَطُّ إِلَّا الْقَبْرُ أَفْظَعُ مِنْهُ

‘Utsman menangis bila berdiri disisi kuburan hingga jeng-gotnya basah. Dikatakan padanya: Ketika disebutkan surga dan neraka kau tidak menangis sementara kau menangis karena ini. ‘Utsman berkata: Rasulullah n bersabda: “Sesungguhnya kuburan adalah awal perjalanan akhirat. Barang siapa yang berhasil di alam kubur maka yang setelahnya akan lebih mudah dan barang siapa yang tidak berhasil maka yang setelahnya lebih berat.” ‘Utsman berkata: Rasulullah n bersabda: “Aku tidak melihat suatu pemandang pun melainkan kuburan lebih mengerikan.” [2]

Dari hadits Al-Barra’ bin ‘Azib yang telah disebutkan pada pelajaran sebelumnya, tampak jelas bahwa kuburan bukanlah tempat peristirahatan terakhir. Jika ia seorang mukmin dan mampu menjawab tiga pertanyaan yang diajukan dua malaikat itu maka kuburan menjadi tempat merasakan kenikmatan se-mentara, sebab kenikmatan sesungguhnya dan yang terakhir ser-ta abadi adalah surga. Adapun seorang kafir yang tidak lulus ujian kubur maka kuburan akan menjadi tempat azab yang pedih sementara sebelum nanti ia akan dimasukkan ke dalam azab yang jauh lebih pedih dan abadi yaitu neraka.

Pelajaran Ketiga: Mengimani adanya nikmat dan azab kubur.

Sebagaimana dapat kita lihat pada hadits Barra’ bin Azib di atas. Dan diantara dalil yang menunjukkan azab kubur juga ada-lah firman Allah yang mengabarkan nasib Fira’un dan pengikut-nya:

 النَّارُ يُعْرَضُونَ عَلَيْهَا غُدُوًّا وَعَشِيًّا وَيَوْمَ تَقُومُ السَّاعَةُ أَدْخِلُوا آلَ فِرْعَوْنَ أَشَدَّ الْعَذَابِ

Kepada mereka (Fir’aun dan pengikutnya) dinampakkan neraka pada pagi dan petang,  dan pada hari kiamat (dikatakan kepada malaikat): “Masukkanlah Fir’aun dan kaumnya ke dalam adzab yang pedih.” (QS. Ghafir: 46)

Ayat ini mejelaskan bahwa fira’un dan pengikutnya tengah di azab dalam kubur semenjak mereka mati sampai hari kiamat nanti, dan setelah itu mereka dimasukkan ke dalam azab yang jauh lebih pedih yaitu nereka. Oleh karena itulah,  Rasulullah n mengajarkan umatnya agar meminta perlindungan dari adzab kubur, do’a yang hendaknya dibaca oleh setiap mukmin dan mukminah dalam setiap shalatnya, ketika tasyahud akhir se-belum salam. Dari Abu Hurairah, dia berkata; Rasulullah n bersabda: “Jika salah seorang diantara kalian tasyahud, hendaklah meminta perlindungan kepada Allah dari empat perkara dan berdoa:

اللَّهُمَّ إِنِّي أَعُوذُ بِكَ مِنْ عَذَابِ جَهَنَّمَ وَمِنْ عَذَابِ الْقَبْرِ وَمِنْ فِتْنَةِ الْمَحْيَا وَالْمَمَاتِ وَمِنْ شَرِّ فِتْنَةِ الْمَسِيحِ الدَّجَّالِ

Ya Allah, saya berlindung kepada-Mu dari siksa jahannam dan siksa kubur, dan fitnah kehidupan dan kematian, serta keburukan fitnah Masihid Dajjal. [3]

Syaikh Abdurrazaq bin Abdul Muhsin Al-Badr mengatakan: Azab di alam kubur ada dua macam, yaitu: Pertama, azab yang terus-menerus dan tidak terputus, ini terjadi pada orang kafir, sebagaimana firman Allah

 النَّارُ يُعْرَضُونَ عَلَيْهَا غُدُوًّا وَعَشِيًّا

Kepada mereka (Fir’aun dan pengikutnya) dinampakkan neraka pada pagi dan petang, (QS. Ghafir: 46) Maksudnya dalah terus menerus.

Kedua, azab yang terputus sesuai dengan kadar maksiat. Ini terjadi pada umat Nabi Muhammad n (ahli tauhid) yang berbuat dosa, berdasarkan sabda beliau:

إِنَّهُمَا لَيُعَذَّبَانِ وَمَايُعَذَّبَانِ فِي كَبِيرٍ

‘Sesungguhnya kedua penghuni kubur ini sedang di adzab. Dan keduanya didzab bukan karena hal yang besar (sulit untuk dikerjakan). [4]

Melalui bagian ini Imam Al-Muzani ingin menjelaskan bah-wa beliau berada di atas akidahnya Ahlussunnah, sekaligus beliau ingin membantah akidahnya orang-orang Mu’tazilah yang tidak mempercayai adanya nikmat dan azab kubur.

[1]        HR. Abu Dawud: 4753, Ahmad: 18534

[2]        HR. Tirmidzi: 2308, dihasankan oleh Syaikh al-Albani dalam Shahih al-Jami’

[3]        HR. Muslim: 588

[4]        HR. Bukhari: 6052, Muslim: 292

Lihat arsip pembahasan kitab Syarhus Sunnah Imam Al-Muzani disini:

Syarhus Sunnah Imam Al-Muzani

Selesai disusun di Jatimurni Bekasi, Ahad 11 Rajab 1442 H/ 23 Februari 2021M

Zahir Al-Minangkabawi

Follow fanpage maribaraja KLIK

Instagram @maribarajacom

Bergabunglah di grup whatsapp maribaraja atau dapatkan broadcast artikel dakwah setiap harinya. Daftarkan whatsapp anda  di admin berikut KLIK

Tentang Zahir Al-Minangkabawi

Zahir al-Minangkabawi, berasal dari Minangkabau, kota Padang, Sumatera Barat. Setelah menyelesaikan pendidikan di MAN 2 Padang, melanjutkan ke Takhasshus Ilmi persiapan Bahasa Arab 2 tahun kemudian pendidikan ilmu syar'i Ma'had Ali 4 tahun di Ponpes Al-Furqon Al-Islami Gresik, Jawa Timur, di bawah bimbingan al-Ustadz Aunur Rofiq bin Ghufron, Lc hafizhahullah dan lulus pada tahun 1438H. Sekarang sebagai staff pengajar di Lembaga Pendidikan Takhassus Al-Barkah (LPTA) dan Ma'had Imam Syathiby, Radio Rodja, Cileungsi Bogor, Jawa Barat.

Check Also

Ramadhan Kesempatan Untuk Mempersiapkan Bekal Alam Kubur – Khutbah Jum’at

Khutbah kali ini pentingnya kita memanfaatkan bulan Ramadhan untuk mempersiapkan bekal perjalanan kita di alam …

Tulis Komentar

WhatsApp chat