Beranda / Ilmu Syar'i / Akidah / Apakah Jin dan Setan Beranak-pinak?

Apakah Jin dan Setan Beranak-pinak?

Apakah Jin dan Setan Beranak-pinak? Syaikh Abu Bakar Jabir Al-Jazairi rahimahullah mengatakan: “Tidak ada keraguan bahwa jin dan setan juga melewati proses beranak-pinak yang sesuai dengan tabiat penciptaan dan kejadian mereka. Pada diri mereka terdapat sunnah yang dengannya terbentuk keluarga (keturunan) bagi mereka, sebagaimana halnya segala sesuatu yang beranak-pinak. Semua ini, tentunya terjadi atas ketentuan Allah atas mereka. Hakikat ini ditetapkan oleh Al-Qur’an, dimana Allah berfirman:

أَفَتَتَّخِذُونَهُ وَذُرِّيَّتَهُ أَوْلِيَاءَ مِن دُونِي وَهُمْ لَكُمْ عَدُوٌّ ۚ بِئْسَ لِلظَّالِمِينَ بَدَلًا

Patutkah kamu mengambil dia (iblis) dan keturunannya sebagai pemimpin selain daripada-Ku, sedang mereka adalah musuhmu? Amat buruklah iblis itu sebagai pengganti (dari Allah) bagi orang-orang yang zalim. (QS. Al-Kahfi: 50)

Adapun larangan untuk menjadikan setan dari bangsa jin dan keturunannya sebagai pemimpin, yaitu Iblis dan keturunannya, maka berdasarkan dalil siyaq, dimana awal ayatnya:

وَإِذْ قُلْنَا لِلْمَلَائِكَةِ اسْجُدُوا لِآدَمَ فَسَجَدُوا إِلَّا إِبْلِيسَ كَانَ مِنَ الْجِنِّ فَفَسَقَ عَنْ أَمْرِ رَبِّهِ ۗ أَفَتَتَّخِذُونَهُ….

Dan (ingatlah) ketika Kami berfirman kepada para malaikat: “Sujudlah kamu kepada Adam, maka sujudlah mereka kecuali Iblis. Dia adalah dari golongan jin, maka ia mendurhakai perintah Tuhannya. Patutkah kamu mengambil dia……. (QS. Al-Kahfi: 50)

Sebagaimana juga disebutkan dalam Shahih Muslim bahwa setan itu bersama manusia dalam makan, minum dan tidurnya, yaitu apabila orang itu tidak menyebut nama Allah ketika makan, minum dan tidur, bahkan ketika menggauli istrinya. Oleh sebab itu, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:

لَوْ أَنَّ أَحَدَهُمْ إِذَا أَرَادَ أَنْ يَأْتِيَ أَهْلَهُ قَالَ بِاسْمِ اللَّهِ اللَّهُمَّ جَنِّبْنَا الشَّيْطَانَ وَجَنِّبْ الشَّيْطَانَ مَا رَزَقْتَنَا فَإِنَّهُ إِنْ يُقَدَّرْ بَيْنَهُمَا وَلَدٌ فِي ذَلِكَ لَمْ يَضُرَّهُ شَيْطَانٌ أَبَدًا

“Jika salah seorang dari kalian ingin mendatangi istrinya (mengajak bersetubuh), hendaknya mengucapkan; BISMILLAH, ALLAHUMMA JANNIBNAS SYAITHAANA WAJANNIBIS SYAITHAANA MAA RAZAQTANAA (Dengan menyebut nama Allah, ya Allah, jauhkanlah kami dari setan dan jauhkanlah setan dari apa (anak) yang akan Engkau rizkikan kepada kami), apabila di antara keduanya ditakdirkan mendapatkan anak dari hasil persetubuhan itu, maka anak tersebut tidak akan dicelakakan setan selamanya.” (HR. Muslim: 1434)

Referensi : Aqidatul Mukmin, cet Maktabah Al-Ulum wal Hikam, KSA, hlm. 126-127

Penulis: Zahir Al-Minangkabawi
Follow fanpage maribaraja KLIK
Instagram @maribarajacom

Jin dan setan beranak pinak

Ayo belanja kitab arab di maribaraja store
Belanja sambil beramal

Tentang Zahir Al-Minangkabawi

Zahir al-Minangkabawi, berasal dari kota Padang, Sumatera Barat. Setelah menyelesaikan pendidikan di MAN 2 Padang, melanjutkan ke Takhasshus Ilmi persiapan bahasa Arab 2 tahun dan pendidikan ilmu syar'i Ma'had Ali 4 tahun di Ponpes Al-Furqon Al-Islami Gresik, Jawa Timur, di bawah bimbingan al-Ustadz Aunur Rofiq bin Ghufron, Lc hafizhahullah dan lulus pada tahun 1438H/2017M. Sekarang sebagai staff pengajar di Lembaga Pendidikan Takhassus Al-Barkah (LPTA), Radio Rodja, Cileungsi.

Check Also

Tiga Pelajaran Dari Peristiwa Nabi ﷺ Disihir

Dari Aisyah radhiyallahu anha, ia menuturkan سُحِرَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ حَتَّى كَانَ يُخَيَّلُ …

Tulis Komentar

WhatsApp chat