Beranda / Tag Archives: tazkiyatun nufus

Tag Archives: tazkiyatun nufus

IBNU SIRIN – Jangan Sibukkan Dirimu Dengan Mencela

Sebuah pelajaran berharga dari Ibnu Sirin rahimahullah; seorang tabi’in yang mulia dalam hal menjaga lisan. Kenyataannya, banyak orang yang ketika dizalimi tidak bisa menjaga lisan sehingga ia pun kemudian berubah menjadi orang yang menzalimi. Pernah suatu ketika Ibnu Sirin rahimahullah mendengar seseorang memaki al-Hajjaj setelah matinya. Dan memang al-Hajjaj adalah …

Read More »

Kadukan Saja Kesedihan Kita Pada Allah, Tidak Perlu Update Status

Jujur saja, banyak di antara kita pada hari ini adalah pribadi yang layu. Sedikit saja tertimpa masalah kita segera mengadu, bukan kepada Allah tetapi kepada dunia, kita ingin semua orang tahu bahwa kita tengah tertimpa kusulitan agar mereka menaruh kasihan. Sakit update status, ada masalah update status, sedih update status, …

Read More »

Balasan Allah Sesuai Dengan Amalan Kita

KHUTBAH PERTAMA ﺇِﻥَّ ﺍﻟْﺤَﻤْﺪَ ﻟِﻠَّﻪِ ﻧَﺤْﻤَﺪُﻩُ ﻭَﻧَﺴْﺘَﻌِﻴْﻨُﻪُ ﻭَﻧَﺴْﺘَﻐْﻔِﺮُﻩْ ﻭَﻧَﻌُﻮﺫُ ﺑِﺎﻟﻠﻪِ ﻣِﻦْ ﺷُﺮُﻭْﺭِ ﺃَﻧْﻔُﺴِﻨَﺎ ﻭَﻣِﻦْ ﺳَﻴِّﺌَﺎﺕِ ﺃَﻋْﻤَﺎﻟِﻨَﺎ، ﻣَﻦْ ﻳَﻬْﺪِﻩِ ﺍﻟﻠﻪُ ﻓَﻼَ ﻣُﻀِﻞَّ ﻟَﻪُ ﻭَﻣَﻦْ ﻳُﻀْﻠِﻞْ ﻓَﻼَ ﻫَﺎﺩِﻱَ ﻟَﻪُ. ﺃَﺷْﻬَﺪُ ﺃَﻥَّ ﻻَ ﺇِﻟَﻪَ ﺇِﻻَّ ﺍﻟﻠﻪ ﻭَﺃَﺷْﻬَﺪُ ﺃَﻥَّ ﻣُﺤَﻤَّﺪًﺍ ﻋَﺒْﺪُﻩُ ﻭَﺭَﺳُﻮْﻟُﻪُ. ﻳَﺎﺃَﻳُّﻬﺎَ ﺍﻟَّﺬِﻳْﻦَ ﺀَﺍﻣَﻨُﻮﺍ ﺍﺗَّﻘُﻮﺍ ﺍﻟﻠﻪَ ﺣَﻖَّ ﺗُﻘَﺎﺗِﻪِ ﻭَﻻَ ﺗَﻤُﻮْﺗُﻦَّ ﺇِﻻَّ ﻭَﺃَﻧﺘُﻢْ ﻣُّﺴْﻠِﻤُﻮْﻥَ. …

Read More »

Bahaya Hasad Dan Penawarnya

KHUTBAH PERTAMA ﺇِﻥَّ ﺍﻟْﺤَﻤْﺪَ ﻟِﻠَّﻪِ ﻧَﺤْﻤَﺪُﻩُ ﻭَﻧَﺴْﺘَﻌِﻴْﻨُﻪُ ﻭَﻧَﺴْﺘَﻐْﻔِﺮُﻩْ ﻭَﻧَﻌُﻮﺫُ ﺑِﺎﻟﻠﻪِ ﻣِﻦْ ﺷُﺮُﻭْﺭِ ﺃَﻧْﻔُﺴِﻨَﺎ ﻭَﻣِﻦْ ﺳَﻴِّﺌَﺎﺕِ ﺃَﻋْﻤَﺎﻟِﻨَﺎ، ﻣَﻦْ ﻳَﻬْﺪِﻩِ ﺍﻟﻠﻪُ ﻓَﻼَ ﻣُﻀِﻞَّ ﻟَﻪُ ﻭَﻣَﻦْ ﻳُﻀْﻠِﻞْ ﻓَﻼَ ﻫَﺎﺩِﻱَ ﻟَﻪُ. ﺃَﺷْﻬَﺪُ ﺃَﻥَّ ﻻَ ﺇِﻟَﻪَ ﺇِﻻَّ ﺍﻟﻠﻪ ﻭَﺃَﺷْﻬَﺪُ ﺃَﻥَّ ﻣُﺤَﻤَّﺪًﺍ ﻋَﺒْﺪُﻩُ ﻭَﺭَﺳُﻮْﻟُﻪُ. ﻳَﺎﺃَﻳُّﻬﺎَ ﺍﻟَّﺬِﻳْﻦَ ﺀَﺍﻣَﻨُﻮﺍ ﺍﺗَّﻘُﻮﺍ ﺍﻟﻠﻪَ ﺣَﻖَّ ﺗُﻘَﺎﺗِﻪِ ﻭَﻻَ ﺗَﻤُﻮْﺗُﻦَّ ﺇِﻻَّ ﻭَﺃَﻧﺘُﻢْ ﻣُّﺴْﻠِﻤُﻮْﻥَ. …

Read More »

AL-AHNAF – Diam Adalah Senjata Ampuh Hadapi Celaan

Al-Ahnaf bin Qais rahimahullah, seorang tabi’in mulia yang karena sifat sabarnya ia dijadikan permisalan. Sifat sabarnya terukir di saat Amr bin Al-Ahtam mendorong dan mengompori seorang lelaki untuk menghinanya dengan hinaan yang begitu pedas dan menyakitkan perasaan. Akan tetapi al-Ahnaf mengambil sikap diam seribu bahasa. Dia hanya bergeming dengan celaan …

Read More »

Korbankan Dunia Untuk Akhirat

Pengorbanan itu ada, jika ingin akhirat maka harus korbankan dunia, sebaliknya jika hanya ingin dunia maka harus siap kehilangan akhirat. Artinya jika kita inginkan akhirat maka tahanlah diri dari syahwat yang diharamkan kemudian arahkan jiwa untuk melakukan ketaatan. Di saat manusia bersenang-senang, kita harus berjuang. Mereka bebas melakukan apa saja, …

Read More »

Antara Malas Dan Nikmat Waktu

Malas, adalah satu di antara sifat yang tercela. Bila penyakit itu hinggap, ia menjadi sebab tersia-siakannya waktu. Padahal nikmat waktu adalah salah satu nikmat yang akan dimintai pertanggung jawabannya nanti di hadapan Allah. Rasulullah shallallahu alaihi wasallam pernah mengatakan: لَا تَزُولُ قَدَمُ ابْنِ آدَمَ يَوْمَ الْقِيَامَةِ مِنْ عِنْدِ رَبِّهِ حَتَّى …

Read More »

DIA LEBIH BAIK DARIKU

Menyadari kadar diri serta mau mengakui kelebihan orang lain adalah akhlak yang tinggi. Tapi, tidak banyak yang mampu melakukannya. Kita masih sulit menerima kenyataan, mulut masih berat untuk mengucapkan; “Dia lebih baik dari diriku, dia lebih faqih, semoga Allah memberkahinya.” Padahal, salah satu sifat para nabi adalah mengakui kelebihan yang dimiliki …

Read More »

AL-HASAN AL- BASHRI – Antara Mukmin Dan Fajir

Al-Hasan Al-Bashri rahimahullah pernah mengatakan: الْمُؤمِنُ يَعْمَلُ بِالطَّاعَاتِ وَهُوَ مُشْفِقٌ وَجِلٌ خَائفٌ، وَالفَاجِرُ يَعْمَلُ بِالْمَعَاصِي وَهُوَ آمِنٌ Seorang mukmin mengerjakan ketaatan-ketaatan dalam keadaan ia merasa khawatir dan takut. Adapun seorang  yang fajir mengerjakan kemaksiatan-kemaksiatan dalam keadaan ia merasa  aman. (Tafsir Ibn Katsir: 2/234, Mausu’ah Nadhratin Na’im: 4003) Alih bahasa: Retno …

Read More »

JAUH BERBEDA

Jujur, kita ini ingin dilihat, ingin didengar. Meski terkadang tanpa sadar. Memang mulut tak bersuara, namun cukup dengan jari-jari tangan saja. “Otw Surabaya”, atau “Posisi lagi di Yogjakarta”, atau “Sudah lama ngak makan durian, terakhir tahun lalu sama istri  berdua”, atau “Allahummasyfini, hanya Engkau yang memberi kesembuhan”, atau “Alhamdulillah selesai …

Read More »