Beranda / Ushul Tsalatsah / Ushul Tsalatsah – Hanifiyyah Agamanya Nabi Ibrahim

Ushul Tsalatsah – Hanifiyyah Agamanya Nabi Ibrahim

Pada bagian ini Syaikh Muhammad bin Abdul Wahhab membahas tentang Hanifiyyah agamanya Nabi Ibrahim, yang seluruh manusia harus beragama seperti ini. Beliau rahimahullah berkata:

اعلم أرشدك الله لطاعته ، أن الحنفية ملة إبراهيم أن تعبد الله وحده مخلصا له الدين وبذالك أمر الله جميع الناس وخلقهم لها كما  قال الله تعالى (وَمَا خَلَقۡتُ ٱلۡجِنَّ وَٱلۡإِنسَ إِلَّا لِيَعۡبُدُونِ) ومعنى يعبدون يوحدون

Ketahuilah -semoga Allah membimbingmu untuk menaati-Nya- bahwasanya Hanifiyyah agamanya Nabi Ibrahim yaitu engkau hanya beribadah kepada Allah saja, memurnikan agama hanya untuk-Nya. Demikianlah yang diperintahkan Allah kepada seluruh umat manusia, dan untuk tujuan itu pulalah Allah menciptakan mereka. Sebagaimana Allah berfirman:

“Tidaklah Aku ciptakan jin dan manusia melainkan agar mereka mengibadahi-Ku. (QS. Adz-Dzariyat: 56)

Makna dari “Mereka mengibadahi-Ku” yaitu “Mereka mentauhidkan-Ku”

 

Empat Sifat Nabi Ibrahim

Allah subhanahu wata’ala berfirman berkaitan dengan Nabi Ibrahim:

إِنَّ إِبْرَاهِيمَ كَانَ أُمَّةً قَانِتًا لِّلَّهِ حَنِيفًا وَلَمْ يَكُ مِنَ الْمُشْرِكِينَ

Sesungguhnya Ibrahim adalah seorang imam yang dapat dijadikan teladan lagi patuh kepada Allah dan hanif. Dan sekali-kali bukanlah dia termasuk orang-orang yang mempersekutukan Tuhan. (QS. An-Nahl: 120)

Dalam ayat ini, ada 4 sifat Nabi Ibrahim yang patut diteladani oleh setiap insan yaitu

Pertama, beliau adalah Imam panutan dalam kebaikan karena kesempurnaan kesabaran serta keyakinannya kepada Allah. Dengan dua hal inilah kepemimpinan dalan agama dapat digapai. Allah berfirman:

وَجَعَلْنَا مِنْهُمْ أَئِمَّةً يَهْدُونَ بِأَمْرِنَا لَمَّا صَبَرُوا ۖ وَكَانُوا بِآيَاتِنَا يُوقِنُونَ

Dan Kami jadikan di antara mereka itu pemimpin-pemimpin yang memberi petunjuk dengan perintah Kami ketika mereka sabar. Dan adalah mereka meyakini ayat-ayat Kami. (QS. As-Sajadah: 24)

Kedua, beliau adalah orang yang benar-benar khusyu’, taat dan konsisten dalam beribadah kepada Allah.

Ketiga, beliau adalah seorang yang Hanif yaitu orang yang berpaling dari kesyirikan dan benar-benar menuju serta kembali hanya kepada Allah.

Keempat, jauhnya beliau dari kesyirikan serta berlepas diri dari pelaku kesyirikan. Sebagaimana firman Allah menghikayatkan ucapan beliau alaihis salam dan orang-orang yang beriman kepada kaumnya:

إِنَّا بُرَآءُ مِنكُمْ وَمِمَّا تَعْبُدُونَ مِن دُونِ اللَّهِ كَفَرْنَا بِكُمْ وَبَدَا بَيْنَنَا وَبَيْنَكُمُ الْعَدَاوَةُ وَالْبَغْضَاءُ أَبَدًا حَتَّىٰ تُؤْمِنُوا بِاللَّهِ وَحْدَهُ

“Sesungguhnya kami berlepas diri daripada kamu dari daripada apa yang kamu sembah selain Allah, kami ingkari (kekafiran)mu dan telah nyata antara kami dan kamu permusuhan dan kebencian buat selama-lamanya sampai kamu beriman kepada Allah saja.” (QS. Al-Mumtahanah: 4)

Nabi Ibrahim Adalah Hanif Bukan Yahudi atau Nasrani

Hanif adalah salah satu sifat Nabi Ibrahim dan inilah agama beliau. Oleh karena itu, Allah membantah klaimnya orang-orang Yahudi dan Nasrani bahwa Ibrahim itu beragama seperti agama mereka. Allah berfirman:

 أَمْ تَقُولُونَ إِنَّ إِبْرَاهِيمَ وَإِسْمَاعِيلَ وَإِسْحَاقَ وَيَعْقُوبَ وَالْأَسْبَاطَ كَانُوا هُودًا أَوْ نَصَارَىٰ ۗ قُلْ أَأَنتُمْ أَعْلَمُ أَمِ اللَّهُ ۗ وَمَنْ أَظْلَمُ مِمَّن كَتَمَ شَهَادَةً عِندَهُ مِنَ اللَّهِ ۗ وَمَا اللَّهُ بِغَافِلٍ عَمَّا تَعْمَلُونَ

Ataukah kamu (hai orang-orang Yahudi dan Nasrani) mengatakan bahwa Ibrahim, Isma’il, Ishaq, Ya’qub dan anak cucunya, adalah penganut agama Yahudi atau Nasrani?” Katakanlah: “Apakah kamu lebih mengetahui ataukah Allah, dan siapakah yang lebih zalim dari pada orang yang menyembunyikan syahadah dari Allah yang ada padanya?” Dan Allah sekali-kali tiada lengah dari apa yang kamu kerjakan. (QS. Al-Baqarah: 140)

Di ayat yang lain, Allah berfirman:

 يَا أَهْلَ الْكِتَابِ لِمَ تُحَاجُّونَ فِي إِبْرَاهِيمَ وَمَا أُنزِلَتِ التَّوْرَاةُ وَالْإِنجِيلُ إِلَّا مِن بَعْدِهِ ۚ أَفَلَا تَعْقِلُونَ ، هَا أَنتُمْ هَٰؤُلَاءِ حَاجَجْتُمْ فِيمَا لَكُم بِهِ عِلْمٌ فَلِمَ تُحَاجُّونَ فِيمَا لَيْسَ لَكُم بِهِ عِلْمٌ ۚ وَاللَّهُ يَعْلَمُ وَأَنتُمْ لَا تَعْلَمُونَ ، مَا كَانَ إِبْرَاهِيمُ يَهُودِيًّا وَلَا نَصْرَانِيًّا وَلَٰكِن كَانَ حَنِيفًا مُّسْلِمًا وَمَا كَانَ مِنَ الْمُشْرِكِينَ

Hai Ahli Kitab, mengapa kamu bantah membantah tentang hal Ibrahim, padahal Taurat dan Injil tidak diturunkan melainkan sesudah Ibrahim. Apakah kamu tidak berpikir? Beginilah kamu, kamu ini (sewajarnya) bantah membantah tentang hal yang kamu ketahui, maka kenapa kamu bantah membantah tentang hal yang tidak kamu ketahui? Allah mengetahui sedang kamu tidak mengetahui. Ibrahim bukan seorang Yahudi dan bukan (pula) seorang Nasrani, akan tetapi dia adalah seorang yang lurus lagi berserah diri (kepada Allah) dan sekali-kali bukanlah dia termasuk golongan orang-orang musyrik. (QS. Ali Imran: 65-67)

Semua Manusia Harus Mengikuti Agama Ibrahim Yang Hanif

Seluruh manusia diperitahkan oleh Allah untuk mengikuti agama Nabi Ibrahim yang Hanif ini. Allah berfirman:

  ثُمَّ أَوْحَيْنَا إِلَيْكَ أَنِ اتَّبِعْ مِلَّةَ إِبْرَاهِيمَ حَنِيفًا ۖ وَمَا كَانَ مِنَ الْمُشْرِكِينَ

Kemudian Kami wahyukan kepadamu (Muhammad): “Ikutilah agama Ibrahim seorang yang hanif” dan bukanlah dia termasuk orang-orang yang mempersekutukan Tuhan. (QS. An-Nahl: 123)

Di ayat yang lain Allah berfirman:

  وَجَاهِدُوا فِي اللَّهِ حَقَّ جِهَادِهِ ۚ هُوَ اجْتَبَاكُمْ وَمَا جَعَلَ عَلَيْكُمْ فِي الدِّينِ مِنْ حَرَجٍ ۚ مِّلَّةَ أَبِيكُمْ إِبْرَاهِيمَ ۚ هُوَ سَمَّاكُمُ الْمُسْلِمِينَ مِن قَبْلُ وَفِي هَٰذَا لِيَكُونَ الرَّسُولُ شَهِيدًا عَلَيْكُمْ وَتَكُونُوا شُهَدَاءَ عَلَى النَّاسِ

Dan berjihadlah kamu pada jalan Allah dengan jihad yang sebenar-benarnya. Dia telah memilih kamu dan Dia sekali-kali tidak menjadikan untuk kamu dalam agama suatu kesempitan. (Ikutilah) agama orang tuamu Ibrahim. Dia (Allah) telah menamai kamu sekalian orang-orang muslim dari dahulu, dan (begitu pula) dalam (Al Quran) ini, supaya Rasul itu menjadi saksi atas dirimu dan supaya kamu semua menjadi saksi atas segenap manusia. (QS. Al-Hajj: 78)

Oleh sebab itu, seharus setiap manusia untuk beragama seperti Nabi Ibrahim. Hanif yaitu murni memberikan semua peribadatan hanya kepada Allah, tidak sedikit pun menyekutukan Allah dengan apapun.

Baca juga artikel berikut:

Ushul Tsalatsah – Tiga Perkara Yang Wajib Diketahui Dan Diamalkan Oleh Muslim

Selesai disusun di Maktabah Az-Zahiriy Jatimurni Bekasi, Selasa 23 Dzul Qa’dah 1441/ 14 Juli 2020

Zahir Al-Minangkabawi

Follow fanpage maribaraja KLIK

Instagram @maribarajacom

Bergabunglah di grup whatsapp maribaraja atau dapatkan broadcast artikel dakwah setiap harinya. Daftarkan whatsapp anda  di admin berikut KLIK

 

Tentang Zahir Al-Minangkabawi

Zahir al-Minangkabawi, berasal dari Minangkabau, kota Padang, Sumatera Barat. Setelah menyelesaikan pendidikan di MAN 2 Padang, melanjutkan ke Takhasshus Ilmi persiapan Bahasa Arab 2 tahun kemudian pendidikan ilmu syar'i Ma'had Ali 4 tahun di Ponpes Al-Furqon Al-Islami Gresik, Jawa Timur, di bawah bimbingan al-Ustadz Aunur Rofiq bin Ghufron, Lc hafizhahullah dan lulus pada tahun 1438H. Sekarang sebagai staff pengajar di Lembaga Pendidikan Takhassus Al-Barkah (LPTA) dan Ma'had Imam Syathiby, Radio Rodja, Cileungsi Bogor, Jawa Barat.

Check Also

Meneladani Nabi Ibrahim Dalam Mentauhidkan Allah Pada Cinta, Harap dan Takut – Khuthbah Idul Adha 1441H

Nabi Ibrahim adalah teladan hidup manusia. Allah memerintahkan kita untuk meneladaninya dalam segala hal di …

Tulis Komentar

WhatsApp chat