Beranda / Khutbah Jum'at / Haramnya Permainan Yang Mengandung Unsur Dadu – Khutbah Jum’at

Haramnya Permainan Yang Mengandung Unsur Dadu – Khutbah Jum’at

KHUTBAH PERTAMA

ﺇِﻥَّ ﺍﻟْﺤَﻤْﺪَ ﻟِﻠَّﻪِ ﻧَﺤْﻤَﺪُﻩُ ﻭَﻧَﺴْﺘَﻌِﻴْﻨُﻪُ ﻭَﻧَﺴْﺘَﻐْﻔِﺮُﻩْ ﻭَﻧَﻌُﻮﺫُ ﺑِﺎﻟﻠﻪِ ﻣِﻦْ ﺷُﺮُﻭْﺭِ ﺃَﻧْﻔُﺴِﻨَﺎ ﻭَﻣِﻦْ ﺳَﻴِّﺌَﺎﺕِ ﺃَﻋْﻤَﺎﻟِﻨَﺎ، ﻣَﻦْ ﻳَﻬْﺪِﻩِ ﺍﻟﻠﻪُ ﻓَﻼَ ﻣُﻀِﻞَّ ﻟَﻪُ ﻭَﻣَﻦْ ﻳُﻀْﻠِﻞْ ﻓَﻼَ ﻫَﺎﺩِﻱَ ﻟَﻪُ. ﺃَﺷْﻬَﺪُ ﺃَﻥَّ ﻻَ ﺇِﻟَﻪَ ﺇِﻻَّ ﺍﻟﻠﻪ ﻭَﺃَﺷْﻬَﺪُ ﺃَﻥَّ ﻣُﺤَﻤَّﺪًﺍ ﻋَﺒْﺪُﻩُ ﻭَﺭَﺳُﻮْﻟُﻪُ.

ﻳَﺎﺃَﻳُّﻬﺎَ ﺍﻟَّﺬِﻳْﻦَ ﺀَﺍﻣَﻨُﻮﺍ ﺍﺗَّﻘُﻮﺍ ﺍﻟﻠﻪَ ﺣَﻖَّ ﺗُﻘَﺎﺗِﻪِ ﻭَﻻَ ﺗَﻤُﻮْﺗُﻦَّ ﺇِﻻَّ ﻭَﺃَﻧﺘُﻢْ ﻣُّﺴْﻠِﻤُﻮْﻥَ.

ﻳَﺎﺃَﻳُّﻬَﺎ ﺍﻟﻨَّﺎﺱُ ﺍﺗَّﻘُﻮْﺍ ﺭَﺑَّﻜُﻢُ ﺍﻟَّﺬِﻱْ ﺧَﻠَﻘَﻜُﻢْ ﻣِّﻦْ ﻧَﻔْﺲٍ ﻭَﺍﺣِﺪَﺓٍ ﻭَﺧَﻠَﻖَ ﻣِﻨْﻬَﺎ ﺯَﻭْﺟَﻬَﺎ ﻭَﺑَﺚَّ ﻣِﻨْﻬُﻤَﺎ ﺭِﺟَﺎﻻً ﻛَﺜِﻴْﺮًﺍ ﻭَﻧِﺴَﺂﺀً ﻭَﺍﺗَّﻘُﻮﺍ ﺍﻟﻠﻪَ ﺍﻟَّﺬِﻱْ ﺗَﺴَﺂﺀَﻟُﻮْﻥَ ﺑِﻪِ ﻭَﺍْﻷَﺭْﺣَﺎﻡَ ﺇِﻥَّ ﺍﻟﻠﻪَ ﻛَﺎﻥَ ﻋَﻠَﻴْﻜُﻢْ ﺭَﻗِﻴْﺒًﺎ.

ﻳَﺎﺃَﻳُّﻬَﺎ ﺍﻟَّﺬِﻳْﻦَ ﺀَﺍﻣَﻨُﻮﺍ ﺍﺗَّﻘُﻮﺍ ﺍﻟﻠﻪَ ﻭَﻗُﻮْﻟُﻮْﺍ ﻗَﻮْﻻً ﺳَﺪِﻳْﺪًﺍ. ﻳُﺼْﻠِﺢْ ﻟَﻜُﻢْ ﺃَﻋْﻤَﺎﻟَﻜُﻢْ ﻭَﻳَﻐْﻔِﺮْ ﻟَﻜُﻢْ ﺫُﻧُﻮْﺑَﻜُﻢْ ﻭَﻣَﻦْ ﻳُﻄِﻊِ ﺍﻟﻠﻪَ ﻭَﺭَﺳُﻮْﻟَﻪُ ﻓَﻘَﺪْ ﻓَﺎﺯَ ﻓَﻮْﺯًﺍ ﻋَﻈِﻴْﻤًﺎ.

ﺃَﻣَّﺎ ﺑَﻌْﺪُ؛ ﻓَﺈِﻥَّ ﺃَﺻْﺪَﻕَ ﺍﻟْﺤَﺪِﻳْﺚِ ﻛِﺘَﺎﺏُ ﺍﻟﻠﻪِ ﻭَﺧَﻴْﺮَ ﺍﻟْﻬَﺪﻱِ ﻫَﺪْﻱُ ﻣُﺤَﻤَّﺪٍ صَلَّى ﺍﻟﻠﻪُ ﻋَﻠَﻴْﻪِ ﻭَﺳَﻠَّﻢَ، ﻭَﺷَﺮَّ ﺍﻷُﻣُﻮْﺭِ ﻣُﺤَﺪَﺛَﺎﺗُﻬَﺎ، ﻭَﻛُﻞَّ ﻣُﺤْﺪَﺛَﺔٍ ﺑِﺪْﻋَﺔٌ ﻭَﻛُﻞَّ ﺑِﺪْﻋَﺔٍ ﺿَﻼَﻟﺔٍ ﻭَﻛُﻞَّ ﺿَﻼَﻟَﺔٍ ﻓِﻲ ﺍﻟﻨَّﺎﺭِ.

Jama’ah kaum muslimin, sidang jum’at rahimakumullah…

Permainan, hukum asalnya adalah boleh karena ia adalah bagian dari mu’amalah bukan ibadah. Sehingga selama permainan itu tidak ada larangannya dari syari’at maka permainan tersebut hukumnya boleh. Namun, jika di dalam permainan itu terdapat larangan maka permainan tersebut hukumnya haram.

Bahkan, jika seandainya sebuah permainan dapat dijadikan sebagai sarana untuk menunjang kebaikan maka permainan tersebut dianjurkan. Sebagaimana hal ini dilakukan oleh para sahabat Nabi. Dikisahkan oleh seorang sahabat wanita yang bernama Rubayi’ binti Muawidz radhiyallahu anha, ia menuturkan:

أَرْسَلَ رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم غَدَاةَ عَاشُورَاءَ إِلَى قُرَى الأَنْصَارِ الَّتِى حَوْلَ الْمَدِينَةِ : مَنْ كَانَ أَصْبَحَ صَائِمًا فَلْيُتِمَّ صَوْمَهُ ، وَمَنْ كَانَ أَصْبَحَ مُفْطِرًا فَلْيُتِمَّ بَقِيَّةَ يَوْمِهِ ، فَكُنَّا بَعْدَ ذَلِكَ نَصُومُهُ ، وَنُصَوِّمُ صِبْيَانَنَا الصِّغَارَ مِنْهُمْ إِنْ شَاءَ اللَّهُ ، وَنَذْهَبُ إِلَى الْمَسْجِدِ ، فَنَجْعَلُ لَهُمُ اللُّعْبَةَ مِنَ الْعِهْنِ ، فَإِذَا بَكَى أَحَدُهُمْ عَلَى الطَّعَامِ أَعْطَيْنَاهَا إِيَّاهُ عِنْدَ الإِفْطَارِ

Rasulullah mengutus seorang sahabat di pagi hari Asyura ke perkampungan suku Anshar yang berada di sekitar kota Madinah untuk mengumumkan: ‘Barang siapa yang sejak pagi sudah puasa, hendaklah dia lanjutkan puasanya. Barang siapa yang sudah makan, hendaknya ia puasa di sisa harinya.’ Rubayi’ melanjutkan, “Setelah itu, kami pun puasa dan menyuruh anak-anak kami untuk puasa. Kami pergi ke masjid dan kami buatkan mainan dari bulu. Jika mereka menangis karena minta makan, kami beri mainan itu hingga bisa bertahan sampai waktu berbuka.” (HR. Bukhari: 1960, Muslim: 1136)

Lihat bagaimana para sahabat membuatkan mainan dari bulu-bulu untuk anak-anak mereka agar mereka lupa dengan rasa lapar, dalam rangka mengajari mereka ibadah puasa. Mainan dengan orang ujuan mulia seperti ini justru malah dianjurkan.

Demikian pula halnya dengan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam. Untuk membahagiakan istrinya -dan membahagiakan istri adalah amalan yang paling utama- beliau pernah bermain lomba lari dengan Aisyah. Hal ini diceritakan oleh Aisyah sendiri, ia menuturkan:

خَرَجْتُ مَعَ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فِي بَعْضِ أَسْفَارِهِ وَأَنَا جَارِيَةٌ لَمْ أَحْمِلْ اللَّحْمَ وَلَمْ أَبْدُنْ فَقَالَ لِلنَّاسِ تَقَدَّمُوا فَتَقَدَّمُوا ثُمَّ قَالَ لِي تَعَالَيْ حَتَّى أُسَابِقَكِ فَسَابَقْتُهُ فَسَبَقْتُهُ فَسَكَتَ عَنِّي حَتَّى إِذَا حَمَلْتُ اللَّحْمَ وَبَدُنْتُ وَنَسِيتُ خَرَجْتُ مَعَهُ فِي بَعْضِ أَسْفَارِهِ فَقَالَ لِلنَّاسِ تَقَدَّمُوا فَتَقَدَّمُوا ثُمَّ قَالَ تَعَالَيْ حَتَّى أُسَابِقَكِ فَسَابَقْتُهُ فَسَبَقَنِي فَجَعَلَ يَضْحَكُ وَهُوَ يَقُولُ هَذِهِ بِتِلْكَ

Aku pernah pergi bersama Nabi shallaallahu ‘alaihi wa sallam dalam salah satu perjalanannya sementara aku ketika itu adalah wanita yang kurus dan belum gemuk. Beliau berkata kepada orang-orang; ‘Majulah! (Berjalanlah lebih dulu)’ mereka pun maju. Kemudian beliau berkata kepadaku; ‘Kemarilah, aku ingin mengajakmu lomba lari dan aku akan mengalahkanmu.’ Aisyah berkata: Aku pun menerima ajakan lomba beliau dan ternyata aku bisa mengalahkan beliau. akan memenanginya.’ Berlalulah beberapa waktu, hingga tubuhku menjadi gemuk dan aku telah lupa kejadian dahulu, aku kembali keluar bersama beliau dalam salah satu perjalanan. Kemudian beliau berkata kepada orang-orang; ‘Majulah.’ Mereka pun maju. Lalu beliau berkata kepadaku; ‘Kemarilah, aku ingin mengajakmu lomba lari dan aku akan mengalahkanmu.’ Aku pun menerima ajakan beliau dan ternyata beliau mengalahkanku. Beliau pun mulai tertawa sambil berkata: “Ini untuk membalas kekalahanku yang dahulu. (HR. Ahmad: 25075)

Riwayat-riwayat ini menunjukkan kebolehannya bermain, bahkan di beberapa kondisi justru dianjurkan. Namun tentu permainan-permainan yang tidak ada larangannya dari syari’at.

أَقُوْلُ قَوْلِي هَذَا وَأَسْتَغْفِرُ اللَّهَ لِي وَلَكُمْ إِنَّهُ هُوَ الغَفُوْرُ الرَّحِيْمُ

KHUTBAH KEDUA

الْحَمْدُ لِلَّهِ رب العالمين أَشْهَدُ أَن لاَّ إِلَهَ إِلاَّ الله وَحْدَهُ لَا شَرِيْكَ لَهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُه، أما بعد

Jama’ah kaum muslimin, sidang jum’at rahimakumullah…

Permainan yang mengandung larangan dari syari’at maka hukum haram. Semisal permainan yang mengandung kesyirikan berupa penyembahan kepada berhala dan dewa-dewa. Atau permainan yang mengandung maksiat, membuka aurat, membahayakan nyawa, dst.

Dan diantara permainan yang terlarang juga adalah permainan yang ada unsur An-Nard (dadu)nya. Bahkan permainan dengan unsur dadu ini termasuk salah satu dosa besar. Hal ini berdasarkan sabda Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam:

مَنْ لَعِبَ بِالنَّرْدَشِيرِ فَكَأَنَّمَا صَبَغَ يَدَهُ فِي لَحْمِ خِنْزِيرٍ وَدَمِهِ

Barangsiapa bermain dadu, maka ia seakan-akan mencelupkan tangannya ke dalam daging babi dan darah babi. (HR. Muslim: 2260)

Dalam hadits yang lain, dari Abu Musa Al-Asy’ari, bahwasanya Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:

مَنْ لَعِبَ بِالنَّرْدِ فَقَدْ عَصَى اللَّهَ وَرَسُولَهُ

Barangsiapa yang bermain dadu maka ia telah berbuat maksiat kepada Allah dan Rasul-Nya. (HR. Abu Dawud: 4938)

Bahkan permainan ini diharamkan meskipun tanpa taruhan. Disebutkan dalam fatwa Lajnah Da’imah 15/210 (Lembaga fatwa Arab Saudi):

لا يجوز اللعب بالنرد ولو كان بغير عوض ، خصوصا إذا شغل عن أداء الصلاة في وقتها ، فالواجب ترك ذلك ؛ لأنه من اللهو المحرم

Tidak boleh bermain dengan menggunakan dadu walaupun tanpa taruhan, lebih khusus apabila sampai membuat sibuk dari melaksanakan shalat pada waktunya. Wajib meninggalkannya karena permainan tersebut merupakan permainan yang haram.” (disadur dari Islamqa.info dengan judul: Hukmu Al-La’b bi Ath-Thawilah)

Oleh sebab itu, sebagai seorang muslim apalagi sebagai seorang ayah dan kepala rumah tangga, kita wajib memperhatikan semua bentuk permainan yang ada di rumah kita. Semua permainan yang menggunakan dadu seperti ludo, ular tangga, dll, maka harus segera ditinggalkan dan dibuang agar kita tidak terjatuh pada dosa besar. Semoga Allah melindungi kita dan semua keluarga kita dari segala bentuk permainan yang haram. Dan semoga Allah memberikan taufik kepada kita sehingga kita dapat menjadikan permainan-permainan yang kita lakukan dan yang ada di rumah kita, sebagai permainan yang dapat menunjang ibadah kita. Amin.

إِنَّ اللَّهَ وَمَلَائِكَتَهُ يُصَلُّونَ عَلَى النَّبِيِّ يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا صَلُّوا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوا تَسْلِيماً

اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ، إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ. وَبَارِكْ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا بَارَكْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ، إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ

اَللَّهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُؤْمِنِيْنَ وَالْمُؤْمِنَاتِ وَالْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ الأَحْيَاءِ مِنْهُمْ وَاْلأَمْوَاتِ إِنَّكَ سَمِيْعٌ قَرِيْبٌ مُجِيْبُ الدَّعَوَاتِ

اللهم احْمِنَا مِنْ هَذَا البَلاَءِ ، اللهم ادْفَعْ عَنَّا هَذَا الوَبَاءَ

اللهم إِنَّا نَعُوْذُ بِكَ مِنَ البَرَصِ، وَالجُنُونِ وَالجُذَامِ، وَسَيْئِ الأَسْقَامِ

وَصَلَّى اللهُ عَلَى نَبِيِّنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ أجمعين  وَآخِرُ دَعْوَانَا أَنِ الْحَمْدُ لله رَبِّ الْعَالَمِيْن

Baca juga Artikel:

Enam Nasihat Syaikh Shalih Al Ushaimi Dalam Menghadapi Wabah Corona – Khutbah Jum’at

Tiga Sebab Utama Merebaknya Virus Corona

Selesai disusun di Komplek Pondok Jatimurni Bekasi, Jum’at 27 Syawal 1441 H/ 19 Juni 2020M

Zahir Al-Minangkabawi

Follow fanpage maribaraja KLIK

Instagram @maribarajacom

Bergabunglah di grup whatsapp maribaraja atau dapatkan broadcast artikel dakwah setiap harinya. Daftarkan whatsapp anda  di admin berikut KLIK

Tentang Zahir Al-Minangkabawi

Zahir al-Minangkabawi, berasal dari Minangkabau, kota Padang, Sumatera Barat. Setelah menyelesaikan pendidikan di MAN 2 Padang, melanjutkan ke Takhasshus Ilmi persiapan Bahasa Arab 2 tahun kemudian pendidikan ilmu syar'i Ma'had Ali 4 tahun di Ponpes Al-Furqon Al-Islami Gresik, Jawa Timur, di bawah bimbingan al-Ustadz Aunur Rofiq bin Ghufron, Lc hafizhahullah dan lulus pada tahun 1438H. Sekarang sebagai staff pengajar di Lembaga Pendidikan Takhassus Al-Barkah (LPTA) dan Ma'had Imam Syathiby, Radio Rodja, Cileungsi Bogor, Jawa Barat.

Check Also

Semua Bentuk Permainan Dadu Haram

Hukum asal permainan adalah boleh selama tidak ada keharaman di dalamnya. Jika terdapat keharaman maka …

Tulis Komentar

WhatsApp chat