Tafsir Dari Empat Arah Tipu Daya Iblis – Khutbah Jum’at

Khutbah Jum’at kali ini membahas tentang Tafsir Dari Empat Arah Tipu Daya Iblis

KHUTBAH PERTAMA

ﺇِﻥَّ ﺍﻟْﺤَﻤْﺪَ ﻟِﻠَّﻪِ ﻧَﺤْﻤَﺪُﻩُ ﻭَﻧَﺴْﺘَﻌِﻴْﻨُﻪُ ﻭَﻧَﺴْﺘَﻐْﻔِﺮُﻩْ ﻭَﻧَﻌُﻮﺫُ ﺑِﺎﻟﻠﻪِ ﻣِﻦْ ﺷُﺮُﻭْﺭِ ﺃَﻧْﻔُﺴِﻨَﺎ ﻭَﻣِﻦْ ﺳَﻴِّﺌَﺎﺕِ ﺃَﻋْﻤَﺎﻟِﻨَﺎ، ﻣَﻦْ ﻳَﻬْﺪِﻩِ ﺍﻟﻠﻪُ ﻓَﻼَ ﻣُﻀِﻞَّ ﻟَﻪُ ﻭَﻣَﻦْ ﻳُﻀْﻠِﻞْ ﻓَﻼَ ﻫَﺎﺩِﻱَ ﻟَﻪُ. ﺃَﺷْﻬَﺪُ ﺃَﻥَّ ﻻَ ﺇِﻟَﻪَ ﺇِﻻَّ ﺍﻟﻠﻪ ﻭَﺃَﺷْﻬَﺪُ ﺃَﻥَّ ﻣُﺤَﻤَّﺪًﺍ ﻋَﺒْﺪُﻩُ ﻭَﺭَﺳُﻮْﻟُﻪُ.

ﻳَﺎﺃَﻳُّﻬﺎَ ﺍﻟَّﺬِﻳْﻦَ ﺀَﺍﻣَﻨُﻮﺍ ﺍﺗَّﻘُﻮﺍ ﺍﻟﻠﻪَ ﺣَﻖَّ ﺗُﻘَﺎﺗِﻪِ ﻭَﻻَ ﺗَﻤُﻮْﺗُﻦَّ ﺇِﻻَّ ﻭَﺃَﻧﺘُﻢْ ﻣُّﺴْﻠِﻤُﻮْﻥَ.

ﻳَﺎﺃَﻳُّﻬَﺎ ﺍﻟﻨَّﺎﺱُ ﺍﺗَّﻘُﻮْﺍ ﺭَﺑَّﻜُﻢُ ﺍﻟَّﺬِﻱْ ﺧَﻠَﻘَﻜُﻢْ ﻣِّﻦْ ﻧَﻔْﺲٍ ﻭَﺍﺣِﺪَﺓٍ ﻭَﺧَﻠَﻖَ ﻣِﻨْﻬَﺎ ﺯَﻭْﺟَﻬَﺎ ﻭَﺑَﺚَّ ﻣِﻨْﻬُﻤَﺎ ﺭِﺟَﺎﻻً ﻛَﺜِﻴْﺮًﺍ ﻭَﻧِﺴَﺂﺀً ﻭَﺍﺗَّﻘُﻮﺍ ﺍﻟﻠﻪَ ﺍﻟَّﺬِﻱْ ﺗَﺴَﺂﺀَﻟُﻮْﻥَ ﺑِﻪِ ﻭَﺍْﻷَﺭْﺣَﺎﻡَ ﺇِﻥَّ ﺍﻟﻠﻪَ ﻛَﺎﻥَ ﻋَﻠَﻴْﻜُﻢْ ﺭَﻗِﻴْﺒًﺎ.

ﻳَﺎﺃَﻳُّﻬَﺎ ﺍﻟَّﺬِﻳْﻦَ ﺀَﺍﻣَﻨُﻮﺍ ﺍﺗَّﻘُﻮﺍ ﺍﻟﻠﻪَ ﻭَﻗُﻮْﻟُﻮْﺍ ﻗَﻮْﻻً ﺳَﺪِﻳْﺪًﺍ. ﻳُﺼْﻠِﺢْ ﻟَﻜُﻢْ ﺃَﻋْﻤَﺎﻟَﻜُﻢْ ﻭَﻳَﻐْﻔِﺮْ ﻟَﻜُﻢْ ﺫُﻧُﻮْﺑَﻜُﻢْ ﻭَﻣَﻦْ ﻳُﻄِﻊِ ﺍﻟﻠﻪَ ﻭَﺭَﺳُﻮْﻟَﻪُ ﻓَﻘَﺪْ ﻓَﺎﺯَ ﻓَﻮْﺯًﺍ ﻋَﻈِﻴْﻤًﺎ.

ﺃَﻣَّﺎ ﺑَﻌْﺪُ؛ ﻓَﺈِﻥَّ ﺃَﺻْﺪَﻕَ ﺍﻟْﺤَﺪِﻳْﺚِ ﻛِﺘَﺎﺏُ ﺍﻟﻠﻪِ ﻭَﺧَﻴْﺮَ ﺍﻟْﻬَﺪﻱِ ﻫَﺪْﻱُ ﻣُﺤَﻤَّﺪٍ صَلَّى ﺍﻟﻠﻪُ ﻋَﻠَﻴْﻪِ ﻭَﺳَﻠَّﻢَ، ﻭَﺷَﺮَّ ﺍﻷُﻣُﻮْﺭِ ﻣُﺤَﺪَﺛَﺎﺗُﻬَﺎ، ﻭَﻛُﻞَّ ﻣُﺤْﺪَﺛَﺔٍ ﺑِﺪْﻋَﺔٌ ﻭَﻛُﻞَّ ﺑِﺪْﻋَﺔٍ ﺿَﻼَﻟﺔٍ ﻭَﻛُﻞَّ ﺿَﻼَﻟَﺔٍ ﻓِﻲ ﺍﻟﻨَّﺎﺭِ.

Jama’ah kaum muslimin, sidang jum’at rahimakumullah…..

Mari kita tingkatkan kualitas keimanan dan ketakwaan kepada Allah subhanahu wata’ala dengan mengerjakan perintah-perintah Nya dan menjauhi semua larangan-Nya.

Takwa adalah sebaik perbekalan kita menuju Allah subhanahu wata’ala. Allah berfirman:

وَتَزَوَّدُوا فَإِنَّ خَيْرَ الزَّادِ التَّقْوَىٰ

Berbekallah, dan sesungguhnya sebaik-baik bekal adalah takwa. (QS. Al-Baqarah: 197)

Jama’ah kaum muslimin, sidang jum’at rahimakumullah…..

Seorang ulama salaf yang hidup di abad kedua Hijriyah bernama Syaqiq Al-Balkhi rahimahullah, pernah bertanya kepada salah satu muridnya yang bernama Hatim. Ia berkata:

قَدْ صَحِبْتَنِي مُدَّةً، فَمَاذَا تَعَلَّمْتَ؟

“Wahai Hatim, engkau telah bersamaku dalam waktu sekian lama. Apa yang telah engkau pelajari?”

Hatim pun kemudian menjawab: “Ada delapan perkara, wahai guru” Diantaranya…. ”Aku menyaksikan manusia saling bermusuhan, kemudian aku mencermati firman Allah:

إِنَّ الشَّيْطَانَ لَكُمْ عَدُوٌّ فَاتَّخِذُوهُ عَدُوًّا

“Sesungguhnya setan itu adalah musuh bagimu, maka jadikanlah ia sebagai musuhmu.”  [Fathir :6]

Maka aku tinggalkan permusuhan dengan mereka (manusia) dan aku jadikan setan sebagai musuh satu-satunya.” [Mukhtashor minhajul Qoshidin : 32-33]

Jama’ah kaum muslimin, sidang jum’at rahimakumullah…

Mengetahui dan menyadari musuh utama kita sebagai anak cucu Nabi Adam adalah sebuah pencapain yang luar biasa. Banyak manusia yang sering lupa atau bahkan tidak tahu musuh utama mereka ini. Karena itulah, di dalam Al-Qur’an Allah seringkali mengingatkan akan hal ini agar kita dapat selamat dari seluruh bentuk makar setan.

Iblis sebagai raja dari segala setan telah meletakkan singgasananya di atas lautan dan mengutus bala tentaranya setiap waktu untuk menyesatkan manusia. Dari Jabir bin Abdillah, ia berkata: Aku mendengar Nabi ﷺ bersabda:

إِنَّ عَرْشَ إِبْلِيسَ عَلَى الْبَحْرِ فَيَبْعَثُ سَرَايَاهُ فَيَفْتِنُونَ النَّاسَ فَأَعْظَمُهُمْ عِنْدَهُ أَعْظَمُهُمْ فِتْنَةً

Sesungguhnya singgasana Iblis berada di atas laut, ia mengirim bala tentaranya kemudian mereka menggoda manusia. Yang paling agung bagi iblis adalah (setan) yang paling besar godaannya.” (HR. Muslim: 2813)

Jama’ah kaum muslimin, sidang jum’at rahimakumullah…

Iblis inilah yang dahulu dengan tipu dayanya telah menyebabkan kedua orang tua kita yaitu Adam dan Hawa dikeluarkan dari surga dan diturunkan ke dunia. Sehingga karena hal itulah, Allah mengingatkan kita agar tidak ditipu pula olehnya. Allah berfirman:

يَا بَنِي آدَمَ لَا يَفْتِنَنَّكُمُ الشَّيْطَانُ كَمَا أَخْرَجَ أَبَوَيْكُم مِّنَ الْجَنَّةِ يَنزِعُ عَنْهُمَا لِبَاسَهُمَا لِيُرِيَهُمَا سَوْآتِهِمَا ۗ إِنَّهُ يَرَاكُمْ هُوَ وَقَبِيلُهُ مِنْ حَيْثُ لَا تَرَوْنَهُمْ ۗ إِنَّا جَعَلْنَا الشَّيَاطِينَ أَوْلِيَاءَ لِلَّذِينَ لَا يُؤْمِنُونَ

Hai anak Adam, janganlah sekali-kali kamu dapat ditipu oleh syaitan sebagaimana ia telah mengeluarkan kedua ibu bapamu dari surga, ia menanggalkan dari keduanya pakaiannya untuk memperlihatkan kepada keduanya auratnya. Sesungguhnya ia dan pengikut-pengikutnya melihat kamu dan suatu tempat yang kamu tidak bisa melihat mereka. Sesungguhnya Kami telah menjadikan syaitan-syaitan itu pemimpin-pemimpim bagi orang-orang yang tidak beriman. (QS. Al-A’raf: 27)

أَقُوْلُ قَوْلِي هَذَا وَأَسْتَغْفِرُ اللَّهَ لِي وَلَكُمْ إِنَّهُ هُوَ الغَفُوْرُ الرَّحِيْمُ

KHUTBAH KEDUA

الْحَمْدُ لِلَّهِ رب العالمين أَشْهَدُ أَن لاَّ إِلَهَ إِلاَّ الله وَحْدَهُ لَا شَرِيْكَ لَهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ سَارَ عَلَى نَهْجِهِ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ وَسَلَّمَ تَسْلِيْمًا كَثِيْرًا

Jama’ah kaum muslimin, sidang jum’at rahimakumullah…

Kedengkian Iblis tidak selesai hanya dengan menggoda dan mencelakakan ayah kita Adam, namun ia juga sangat berambisi untuk menyesatkan seluruh anak keturunannya. Dan bahkan, di hadapan Allah dia sampaikan ambisinya tersebut, bahwa dia akan menggoda manusia dengan mendatangi mereka dari empat arah. Allah berfirman:

قَالَ فَبِمَا أَغْوَيْتَنِي لَأَقْعُدَنَّ لَهُمْ صِرَاطَكَ الْمُسْتَقِيمَ ، ثُمَّ لَآتِيَنَّهُم مِّن بَيْنِ أَيْدِيهِمْ وَمِنْ خَلْفِهِمْ وَعَنْ أَيْمَانِهِمْ وَعَن شَمَائِلِهِمْ ۖ وَلَا تَجِدُ أَكْثَرَهُمْ شَاكِرِينَ

Iblis menjawab: “Karena Engkau telah menghukumku tersesat, maka aku benar-benar akan (menghalang-halangi) mereka dari jalan-Mu yang lurus, kemudian aku akan mendatangi mereka dari depan dan dari belakang mereka, dari kanan dan dari kiri mereka. Dan Engkau tidak akan mendapati kebanyakan mereka bersyukur.” (QS. Al-A’raf: 16-17)

Di kesempatan yang baik ini, kita akan membacakan sedikit keterangan para ulama tafsir terkait dengan makna dari 4 arah tipu daya Iblis ini. Mudah-mudahan memberikan tambahan ilmu kepada kita sehingga kita semakin waspada dari segala bentuk tipu daya Iblis dan bala tentaranya.

Imam ibnul Qayyim rahimahullah dalam kitabnya yaitu Ighatsatul Lahafan (hal. 176-178) menyebutkan beberapa atsar (ucapan) Salafush Shalih mengenai tafsir dari empat arah ini.

Pertama, Iblis akan mendatangi dari arah depan. Ibnu Abbas radhiyallahu anhu mengatakan:

أُشَكِّكُهُمْ فِي آخِرَتِهِمْ

Maksudnya: “Aku (Iblis) akan memberikan keragu-raguan kepada manusia terhadap akhirat mereka.” (Tafsir Ibn Jarir: 12/338)

Iblis akan membisikkan kepada manusia agar mereka ragu dengan hari kebangkitan, ragu dengan surga dan neraka, serta perkara-perkara akhirat lainnya.

Kedua, Iblis akan mendatangi dari arah belakang. Ibnu Abbas radhiyallahu anhu mengatakan:

أُرَغِّبُهُمْ فِي دُنْيَاهُمْ

Maksudnya: “Aku (Iblis) akan membuat manusia menjadi sangat cinta kepada dunia.” (Tafsir Ibn Jarir: 12/338)

Dalam riwayat Ibnu Abi Hatim rahimahullah, Ibnu Abbas radhiyallahu anhu mengatakan:

أُرَغِّبُهُمْ عَنْ دِينِهِمْ

Maksudnya: “Aku (Iblis) akan membuat mereka menjadi benci kepada agama mereka.” (Tafsir Ibn Abi Hatim: 8248)

Ketiga, Iblis akan mendatangi dari samping kanan. Ibnu Abbas radhiyallahu anhu mengatakan:

أُشَبِّهُ عَلَيْهُمْ أَمْرَ دِينِهِمْ

Maksudnya : “Aku (Iblis) akan menjadikan mereka ragu terhadap urusan Agama mereka.”

Abu Shalih rahimahullah mengatakan:

الحَقُّ أُشَكِّكُهُمْ فِيهِ

Maksudnya: “Aku akan buat mereka ragu terhadap kebenaran.”

Keempat, Iblis akan mendatangi dari samping kiri. Hasan Al-Bashri rahimahullah mengatakan:

السَّيِّئَاتُ يَأْمُرُهُمْ بِهَا, وَيَحُثُّهُمْ عَلَيْهَا, وَيُزَيِّنُهَا فِي أَعْيُنِهِمْ

Iblis akan memerintahkan manusia untuk melakukan kejelekan-kejelekan, memberikan dorongan untuk melakukannya, menghiasinya sehingga tampak Indah di mata mereka.

Inilah beberapa keterangan ulama tafsir terkait dengan 4 arah tipu daya Iblis. Semoga memberikan tambahan ilmu kepada kita sehingga kita semakin waspada dari segala bentuk tipu daya Iblis dan bala tentaranya. Kita berdo’a meminta kepada Allah, agar Allah menjauhkan kita, melindungi kita semua dari segala bentuk tipu daya Iblis sehingga kita dapat selamat di dunia dan akhirat.

إِنَّ اللَّهَ وَمَلَائِكَتَهُ يُصَلُّونَ عَلَى النَّبِيِّ يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا صَلُّوا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوا تَسْلِيماً

اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ، إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ. وَبَارِكْ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا بَارَكْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ، إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ

اَللَّهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُؤْمِنِيْنَ وَالْمُؤْمِنَاتِ وَالْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ الأَحْيَاءِ مِنْهُمْ وَاْلأَمْوَاتِ إِنَّكَ سَمِيْعٌ قَرِيْبٌ مُجِيْبُ الدَّعَوَاتِ

رَبَّنَا نَعُوذُ بِكَ مِنْ هَمَزَاتِ الشَّيَاطِينِ وَنَعُوذُ بِكَ أَنْ يَحْضُرُونا

ربنا لا تُزِغْ قُلُوبَنَا بَعْدَ إِذْ هَدَيْتَنَا وَهَبْ لَنَا مِنْ لَدُنْكَ رَحْمَةً إِنَّكَ أَنْتَ الْوَهَّابُ

رَبَّنَا آتِنَا فِي الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِي الْآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ

وَصَلَّى اللهُ عَلَى نَبِيِّنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ أجمعين وَآخِرُ دَعْوَانَا أَنِ الْحَمْدُ لله رَبِّ الْعَالَمِيْن

Zahir Al-Minangkabawi

Zahir al-Minangkabawi, berasal dari Minangkabau, kota Padang, Sumatera Barat. Setelah menyelesaikan pendidikan di MAN 2 Padang, melanjutkan ke Takhasshus Ilmi persiapan Bahasa Arab 2 tahun kemudian pendidikan ilmu syar'i Ma'had Ali 4 tahun di Ponpes Al-Furqon Al-Islami Gresik, Jawa Timur, di bawah bimbingan al-Ustadz Aunur Rofiq bin Ghufron, Lc hafizhahullah dan lulus pada tahun 1438H. Sekarang sebagai staff pengajar di Lembaga Pendidikan Takhassus Al-Barkah (LPTA) dan Ma'had Imam Syathiby, Radio Rodja, Cileungsi Bogor, Jawa Barat.

Related Articles

Back to top button
WhatsApp Yuk Gabung !